Selamat Singgah!

Assalamu'alaikum & Salam Sejahtera,

Selamat datang ke FunCrayons. Blog ini menyediakan material/bahan belajar tambahan untuk para pelajar kelas tuisyen kami. Kami dengan rendah diri ingin berkongsi dengan kalian semua.

Suka diingatkan di sini, apa yang kami kongsikan di sini ialah bahan-bahan yang kami rasakan sesuai dan dapat membimbing murid/pelajar. Blog ini tidak menawarkan khidmat untuk memberi nota penuh atau menyediakan karangan lengkap untuk menyiapkan tugasan sekolah mana-mana pelajar. Mohon budi bicara kalian agar tidak meninggalkan komen-komen yang tidak bermoral.

Gunakan bahan di blog ini sewajarnya dan dapatkan sumber rujukan lain untuk membantu anda belajar. Kami tidak akan bertanggungjawab atas sebarang masalah atau kesulitan yang anda alami ekoran bergantung sepenuhnya pada isi kandungan blog ini.

Jika ada masalah dengan sebarang pautan di blog ini, sila maklumkan kepada kami di ruangan komen entri berkenaan.

Sabtu, Ogos 13, 2016

Pantun Budi, Antologi Baik Budi Indah Bahasa (Tingkatan 2) - Maksud Setiap Rangkap

Pantun Budi

Tenang-tenang air di laut,
Sampan kolek mudik ke tanjung,
Hati terkenang mulut menyebut,
Budi yang baik rasa nak junjung.

Yang kurik kundi,
Yang merah saga,
Yang baik budi,
Yang indah bahasa.

Bunga melati bunga di darat,
Bunga seroja di tepi kali,
Hina besi kerana karat,
Hina maanusia tidak berbudi.

Bunga cina di atas batu,
Jatuh daunnya ke dalam ruang,
Adat dunia memang begitu,
Sebab emas budi terbuang.

Anak beruk di tepi pantai,
Pandai melompat pandai menari,
Biar buruk kain dipakai,
Asal hidup pandai berbudi.

Tingkap papan kayu bersegi,
Sampan sakat di Pulau Angsa,
Indah tampan kerana budi,
Tinggi bangsa kerana bahasa.

Padang Temu Padang Baiduri,
Tempat raja membangun kota,
Bijak bertemu dengan jauhari,
Bagai cincin dengan permata.


(Dipetik daripada Antologi Baik Budi, Indah Bahasa, 
Tingkatan 2, 
Arah Pendidikan Sdn. Bhd. )

Maksud Setiap Rangkap

Rangkap 1
Perbuatan dan jasa yang baik akan sentiasan dikenang, juga  menjadi sebutan.

Rangkap 2
Orang yang baik mempunyai budi bahasa yang tinggi.

Rangkap 3
Orang yang tidak tahu berbudi bahasa akan dipandang hina dalam masyarakat.

Rangkap 4
Sudah menjadi lumrah hidup, kekayaan lebih diutamakan daripada budi bahasa.

Rangkap 5
Biarlah kita hidup dalam kemiskinan asalkan kita sentiasa berbudi bahasa.

Rangkap 6
Orang yang berbudi bahasa akan dipandang mulia, malah martabat bangsa dinilai dari segi bahasa dan tutur kata.

Rangkap 7
Orang yang bijak akan kelihatan lebih hebat jika bersama-sama dengan orang yang sama taraf dengannya.

Dapatkan material Baik Budi Indah Bahasa yang lain di sini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Elakkan meninggalkan komen sebagai Anonymous/Tanpa Nama. Pilih 'Nama/URL', isikan nama (Tidak perlu isikan URL) dan tekan 'Teruskan'.

Follow by Email