Selamat Singgah!

Assalamu'alaikum & Salam Sejahtera,

Selamat datang ke FunCrayons. Blog ini menyediakan material/bahan belajar tambahan untuk para pelajar kelas tuisyen kami. Kami dengan rendah diri ingin berkongsi dengan kalian semua.

Suka diingatkan di sini, apa yang kami kongsikan di sini ialah bahan-bahan yang kami rasakan sesuai dan dapat membimbing murid/pelajar. Blog ini tidak menawarkan khidmat untuk memberi nota penuh atau menyediakan karangan lengkap untuk menyiapkan tugasan sekolah mana-mana pelajar. Mohon budi bicara kalian agar tidak meninggalkan komen-komen yang tidak bermoral.

Gunakan bahan di blog ini sewajarnya dan dapatkan sumber rujukan lain untuk membantu anda belajar. Kami tidak akan bertanggungjawab atas sebarang masalah atau kesulitan yang anda alami ekoran bergantung sepenuhnya pada isi kandungan blog ini.

Jika ada masalah dengan sebarang pautan di blog ini, sila maklumkan kepada kami di ruangan komen entri berkenaan.

Sabtu, Ogos 13, 2016

Pantun Budi, Antologi Baik Budi Indah Bahasa (Tingkatan 2) - Kupasan

Pantun Budi
Antologi Baik Budi Indah Bahasa 
(Tingkatan 2)
Dapatkan maksud setiap rangkap di sini


TEMA
Kepentingan mempunyai budi bahasa yang tinggi. Masyarakat akan memandang tinggi terhadap golongan yang berbudi bahasa dan mengenang jasa yang ditabur. Tinggu budi bahasa menunjukkan identiti suatu bangsa.

PERSOALAN
  • Kepentingan menghargai jasa.
  • Jasa dan bakti akan disebut dan diingati orang.
  • Orang yang tidak berbudi bahasa akan dipandang hina.
  • Sikap masyarakat yang mementingkan kekayaan boleh menyebabkan mereka lupa akan nilai budi bahasa.
  • Masyarakat Melayu amat mementingkan budi bahasa dan tutur kata.
  • Ketinggian darjat sesuatu bangsa dinilai pada bahasa yang dituturkannya bukan pada harta dan kebendaan.
  • Golongan miskin tetap dipandang mulia jika mereka berbudi bahasa.
  • Kebijaksanaan seseorang akan terserlah jika berada dalam kalangan orang yang bijaksana.

GAYA BAHASA

  • Anafora
Yang kurik kundi,
Yang merah saga,
Yang baik budi,
Yang indah bahasa.
Hina besi kerana  karat;
Hina manusia tidak berbudi.
  • Penggunaan unsur/imej alam - air; laut, tanjung, bunga melati, bunga seroja, kali, bunga cina, daun, anak beruk, pantai, kayu, padang, kundi, saga
  • Peribahasa - Bagai cincin dengan permata.
  • Personafikasi - Bijak bertemu dengan jauhari.
  • Repetisi - budi, bunga, di, pandai 
  • Responsi
Indah tampan kerana budi,
Tinggi bahasa kerana bahasa.
Bijak bertemu dengan jauhari,
Bagai cincin dengan permata.
  • Sinkope - Budi yang baik rasa nak junjung.

NILAI
  • Berbudi bahasa - amalan berbudi bahasa akan meningkatkan martabat bangsa.
  • Mengenang jasa - menghargai jasa terhadap orang yang berbudi kepada kita.
  • Merendah diri - hidup merendah diri tidak akan menjatuhkan martabat seseorang.
  • Kebijaksanaan - orang yang bijaksana akan dipandang mulia oleh masyarakat.

PENGAJARAN
  • Kita mestilah berbudi bahasa sesama kita dalam masyarakat agar kehidupan lebih harmoni.
  • Kita hendaklah menghargai jasa orang yang telah menabur budi kepada kita.
  • Kita tidak sewajarnya terlalu memandang tinggi terhadap golongan kaya yang tidak memiliki ketinggian nilai budi bahasa.
  • Kita hendaklah tidak menjadikan miskin sebagai alasan untuk kita tidak berbudi bahasa.
  • Kita disarankan supaya menjadi golongan yang bijaksana agar dapat berbakti kepada masyarakat, bangsa dan negara.
Dapatkan material Baik Budi Indah Bahasa yang lain di sini.
 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Elakkan meninggalkan komen sebagai Anonymous/Tanpa Nama. Pilih 'Nama/URL', isikan nama (Tidak perlu isikan URL) dan tekan 'Teruskan'.

Follow by Email