Selamat Singgah!

Assalamu'alaikum & Salam Sejahtera,

Selamat datang ke FunCrayons. Blog ini menyediakan material/bahan belajar tambahan untuk para pelajar kelas tuisyen kami. Kami dengan rendah diri ingin berkongsi dengan kalian semua.

Suka diingatkan di sini, apa yang kami kongsikan di sini ialah bahan-bahan yang kami rasakan sesuai dan dapat membimbing murid/pelajar. Blog ini tidak menawarkan khidmat untuk memberi nota penuh atau menyediakan karangan lengkap untuk menyiapkan tugasan sekolah mana-mana pelajar. Mohon budi bicara kalian agar tidak meninggalkan komen-komen yang tidak bermoral.

Gunakan bahan di blog ini sewajarnya dan dapatkan sumber rujukan lain untuk membantu anda belajar. Kami tidak akan bertanggungjawab atas sebarang masalah atau kesulitan yang anda alami ekoran bergantung sepenuhnya pada isi kandungan blog ini.

Jika ada masalah dengan sebarang pautan di blog ini, sila maklumkan kepada kami di ruangan komen entri berkenaan.

Rabu, September 21, 2016

Roti, Antologi Baik Budi Indah Bahasa (Tingkatan 2) - Kupasan

Roti
Antologi Baik Budi Indah Bahasa 
(Tingkatan 2)
Dapatkan maksud setiap rangkap di sini.


TEMA
Kesyukuran orang yang beriman ketika kenyang, masih memikirkan masalah kelaparan golongan miskin. Dengan adanya golongan yang beriman seperti ini, nasib golongan miskin akan lebih terbela.

PERSOALAN
  1. Kepentingan makanan dalam memastikan kelangsungan hidup.
  2. Bau roti yang dibakar amatmembangkitkan selera.
  3. Ketika lapar, manusia sukar menahan nafsu makan.
  4. Tabiat bersendawa setelah makan sehingga kenyang.
  5. Orang yang beriman tidak akan melupakan orang miskin ketika mereka berasa kenyang.
  6. Bersyukur apabila mendapat sesuatu merupakan tanda keimanan.

GAYA BAHASA
  • Hiperbola - nafsu makan pun bergelora; melangit damai dirasa
  • Inversi - harum berbau juadah tersohor
  • Metafora - percikan iman
  • Personafikasi - selera kian menggelepar; berkeping-keping menggegar selera
  • Simile - terhidang seumpama permaidani terhampar.
  • Responsi - [bagi pemilik iman di dada,.. masih ada beban di bahu mereka], [nafsu makan pun bergelora, perut pun kenyang terasa] 
  • Bahasa asing (Bahasa Arab) - nafsu, iman, kalimah syukur

NILAI
  1. Kesabaran - penulis bersabar menunggu roti yang sedang dibakar.
  2. Baik hati - orang yang beriman akan mengingati warga miskin yang berada dalam kesusahan.
  3. Kesyukuran - golongan yang mendapat makanan atau dikurniakan rezeki hendaklah sentiasa bersyukur.
  4. Keimanan - ketika kenyang, orang yang beriman akan memikirkan keadaan golongan yang kurang bernasib baik di luar sana.
  5. Kesederhanaan - makanan dalam sajak ini hanyalah roti biasa, tidak berlebih-lebihan.
  6. Rasional - memikirkan kesusahan dan kesengsaraan orang yang tidak berkemampuan.

PENGAJARAN
  1. Kita hendaklah bersabar ketika menunggu untuk mendapatkan sesuatu misalnya sementara menunggu makanan siap dan dihidangkan.
  2. Kita hendaklah bermurah hati membiarkan orang lain dapat berkongsi rezeki kita.
  3. Kita hendaklah sentiasa bersyukur dan mengingati keadaan orang lain yang kurang bernasib baik.
  4. Kita hendaklah melatih diri agar menjadi orang yang beriman.
  5. Kita mestilah mengamalkan kesederhanaan dalam aspek kehidupan dengan tidak berlebih-lebihan atau membazir.
  6. Kita haruslah bersikap rasional dalam memikirkan kesusahan yang dialami oleh orang miskin.

Dapatkan material Baik Budi Indah Bahasa yang lain di sini.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Elakkan meninggalkan komen sebagai Anonymous/Tanpa Nama. Pilih 'Nama/URL', isikan nama (Tidak perlu isikan URL) dan tekan 'Teruskan'.

Follow by Email